Jumat, 18 Maret 2016

Jenis & Cara pembuatan septictank dirumah yang sesuai standar mutu kebersihan


Sanitasi merupakan salah satu aspek utama dalam terwujudnya bangunan yang kuat & sehat.
Pentingnya kesadaran pembuatan sanitasi yang sesuai dengan standar mutu kebersihan merupakan kesadaran yang harus diterapkan pada setiap keluarga. Bayangkan saja, jika sebuah rumah memiliki sanitasi yang tidak bagus, yangmana akan menimbulkan banyak lalat hilirmudik disekitaran rumah. Lalat masuk kerumah dan mencicipi berbagai masakan yang akan dimakan oleh penghuninya. dan hasilnya penghuni pun jatuh sakit akibat terpapar bakteri yang ditimbulkan oleh lalat.
Sistem sanitasi rumah biasanya dilengkapi dengan kloset leher angsa, bahkan ada yang menggunakan kloset duduk. Dengan adanya kloset tersebut, memungkinkan bau tidak menyebar dan mencegah berkembang biaknya lalat dan serangga lainnya di dalam perpipaan atau ruang cubluk itu sendiri.


Sistem sanitasi dapat dibangun dibawah kloset jika lokasi untuk penempatan cubluk tersebut sangat terbatas atau penempatan kloset dengan cubluk dilakukan pada lokasi yang terpisah. Jarak maksimum letak cubluk terhadap kloset adalah 8,0 m. Diameter pipa penyalur sekurang-kurangnnya 90 mm dengan kemiringan sekurang-kurangnnya 1:40.

Konstruksi tersebut mempersatukan sistem pengolahan dan resapan. Air limbah langsung meresap ke dalam tanah. Sebab hanya dindingnya saja yang kedap air. Maka, sistem ini harus memperhatikan jarak dengan sumber air. Umumnya, jarak aman adalah 10 meter ke semua sumber air (baik punya sendiri maupun punya tetangga). Kalau tidak sepanjang itu, ada kemungkinan sumber air akan tercemar dan ini berbahaya bagi kesehatan.

Sistem septic tank merupakan tangki berbentuk empat persegi panjang atau bulat. Konstruksi dibangun di bawah tanah sehingga air bekas dari kakus, kamar mandi, kamar cuci, dapur dan air bekas bisa dialirkan ke dalam tangki tersebut. Tangki ini berfungsi mengolah air limbah tersebut agar tidak berbahaya bagi lingkungan.
Tangki septik harus terbuat dari bahan yang tahan terhadap korosi, rapat air dan tahan lama, misalnya: pasangan batu bata, batu kali, beton atau fiber gelas. Konstruksi harus cukup kuat menahan gaya-gaya yang timbul akibat tekanan air dan tanah maupun beban lainya.

CARA PEMBUATAN SEPTICTANK

Bahan yang dapat dipergunakan untuk bangunan septic tank berupa: batu, bata merah dan beton, sedangkan bahan untuk plesteran dapat dipergunakan mortar dari semen dan pasir. Plat penutup tangki:dapat berupa beton bertulang atau plat besi. Jadi seluruh dinding, termasuk dasar septik kedap air.

Jika pada cubluk air langsung meresap ke dalam tanah, air septik tank dibuang melalui saluran pembuangan. Saluran ini bisa dibuat dari pipa tanah liat, pipa beton, pipa asbes semen, dan pipa PVC.
Perbandingan panjang dan lebar untuk tangki septik bertulang empat persegi panjang adalah 2 : 1 sampai dengan 3 : 1.
Septik tank skala kecil yang hanya melayani satu keluarga dapat berbentuk bulat dengan diameter sekurang-kurangnya 1,20 m dan dalam sekurang-kurangnya 1,20 m. Tinggi air dalam tangki sekurang-kurangnya 1,20 m dan kedalaman maksimum, 2,10 m.

Tinggi tangki septik adalah tinggi air dalam tangki, ditambah dengan ruang bebas air (free boar) sebesar 20 – 40 cm dan ruang penyimpanan lumpur. Lebar tangki sekurang-kurangnyaa 0,75 m dan panjang tangki sekurang-kurangnya 1,50 m. Dasar tangki dapat dibuat horizontal atau dengan kemiringan tertentu untuk memudahkan pengurasan lumpur.




Tangki septik harus diletakkan sedemikian rupa sehingga memungkinkan lancarnya pengaliran air buangan dari bangunan dan lancarnya pengaliran efluen ke bidang resapan. Biasanya, tangki septik dilengkapi pula dengan tangki resapan. Bangunannya bisa seperti cubluk. Jarak bidang resapan ke sumber air juga sama dengan cubluk yakni 10 meter.


Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan septic tank
  1. Dinding tangki septik hendaknya dibuat dari bahan yang rapat air.
  2. Untuk membuang air keluaran (effluent) dari tangki septik perlu dibuatkan daerah peresapan.
  3. Tangki septik ini direncanakan untuk membuang kotoran rumah tangga dengan jumlah air limbah antara 70 – 90 % dari volume penggunaan air bersih.
  4. Waktu tinggal air limbah di dalam tangki diperkirakan minimal selama 24 jam.
  5. Besarnya ruang lumpur diperkirakan untuk menampung lumpur yang dihasilkan dari proses pengolahan dengan banyaknya lumpur sebesar 30 – 45 liter/orang/tahun, sedangkan waktu pengambilan lumpur diperhitungkan minimal selama 2 – 4 tahun.
  6. Lantai dasar tangki septik harus dibuat miring ke arah ruang lujmpur.
  7. Pipa air masuk ke dalam tangki septik hendaknya selalu lebih tinggi lebih kurang 2,5 cm dari pipa air keluar.
  8. Tangki septik hendaknya dilengkapi dengan lubang pemeriksaan dan lubang penghawaan untuk membuang gas hasil penguraian.
  9. Untuk menjamin terpakainya bidang peresapan, maka diperlukan pipa udara dan pelepas tekanan agar pengaliran ke bidang resapan dapat mengalir secara terus-menerus.

FUNGSI UTAMA SEPTICTANK

Septic tank merupakan sebuah bak penampungan kotoran (maaf-red) dari kloset atau kamar mandi. Terletak di sekitar rumah, baik pada bagian belakang ataupun pada  bagian depan rumah, misalnya di bawah garasi, atau dibawah tumpukan tanah pada taman depan rumah, yang biasanya ditutupi dengan rumput hijau penghias halaman.
Septic tank berfungsi sebagai tempat penampungan kotoran dari kloset, peresapan kotoran ke tanah, mencegah bau yang tidak sedap dari kotoran manusia selama beberapa waktu yang tidak ditentukan. Jika tidak bermasalah, maka septic tank akan awet tanpa dilakukan penyedotan.

JENIS SEPTICTANK

Septic tank pada umumnya memiliki beberapa jenis, namun janis yang dianjurkan, aman dan sering digunakan ada dua jenis, yaitu: 
  1. Septic tank jenis tertutup, yaitu seluruh bagian atas ditutup dengan cor beton bertulang dan lantainya juga dilapisi dengan adukan semen, kecuali pada bagian ruang peresapan. Septic tank tertutup sangat cocok digunakan pada rumah dengan lahan yang sempit, misalnya di lokasi perumahan.
  2. Septic tank terbuka pada bagian atas ruang resapan atau limbah cair tidak ditutup dengan cor beton dan dibiarkan terbuka kecuali limbah padat. Septic tank jenis ini biasanya digunakan di kampung-kampung yang masih memiliki lahan yang luas di sekitar rumah.
Berdasarkan jenis kegunaan & carakerjanya, septictank tertutup dibuat dalam beberapa jenis


  1. Septic Tank KonvensionalSeptic tank model ini menampung dan mengendapkan limbah dan membiarkannya terurai oleh  bakteri. Cairan hasil akhir dari tangki akan diendapkan ke tanah memalui resapan khusus. Secara berkala (sampai 5 tahun) septic tank ini akan penuh dan harus disedot. Jenis septic tank ini paling banyak digunakan masyarakat kita. kekurangan septictank jenis ini adalah dibutuhkan proses penyedotan kotoran yang sudah menumpuk berbentuk limbah padatan hasil penguraian bakteri. karena, jikatidak hal ini akan menyebabkan pencemaran bakteri pada air tanah sekitar.
  2. Septic Tank Biologis (pengolahan secara biologis menggunakan media bakteri)Pada septic tank biologis, limbah akan terurai sampai aman untuk dimanfaatkan kembali. Saat ini ada beberapa jenis septic tank biologis yaitu:
    a. 
    Septic tank berbahan fiberglass Septic tank jenis ini terdiri 3 bagian dengan fungsi yang berbeda-beda. Air limbah yang masuk ke septic tank ini akan masuk pada bagian pertama, kemudian disaring dan dialirkan ke bagian kedua. Pada bagian kedua  limbah diurai oleh bakteri dan dialirka ke bagian ketiga untuk diurai lebih lanjut. Sisa pengeluaran dari bagian ketiga akan dialirkan ke luar melalui saluran drainase umum setelah melalui tabung disenfektan yang membersihkan hama limbah sehingga aman terhadap lingkungan.


    Kelebihan Septic tank bebahan fiber

    Septic tank biological frp dibuat dari bahan fiber yang sangat kuat dan tahan lama, tidak rembes dan korosi. Selain itu septic tank biofilter bisa dikondisikan sesuai dengan kapasitas pemakai. Mulai dari septic tank kecil dengan kapasitas 4 - 12 orang, sampai septic tank biofilter dengan kapasitas besar. P
    emasangan septic tank ini sangat mudah, hemat waktu dan cepat bisa difungsikan, tidak menunggu kering seperti beton. Dan juga tidak berpengaruh akan mata air karena septic tank jenis ini anti rembes dan bisa dipasang berdekatan dengan sumber air.
    Proses di dalam septic tank bio :pertama, tinja masuk kedalam septic tank biokedua, tinja melalui media pencacah / penghancurketiga, tinja masuk kemedia khusus yang didesain khusus pengolah dan pengurai tinja, dilengkapi media bakteri pengurai lalu tinja menjadi cairdan terakhir tinja di bio filter, hingga cairan olahan lebih sempurna dan layak dibuang. Selain itu, sebelum keluar ke saluran pembuangan  umum, cairan limbah melalui proses steril dan kuman berbahaya, karena septic tank jenis ini biasanya dilengkapi tube disinfektan sebagai media steril dan pembunuh kuman berbahay yang mungkin keluar dari septic tank bio.
    b.Septic tank berbahan Beton 
    Teknik pengolahan sepiteng ini tidak jauh berbeda dengan halnya septic tank fiber, bedanya jenis ini terbuat dari beton yang juga terdiri dari beberapa bagian tapi dengan proses yang sedikit berbeda dengan septic tank berbahan fiberglass. Pada septic tank jenis ini limbah yang masuk bagian pertama akan disaring untuk memisahkan kotoran dengan air. Limbah padat diendapkan yang secara berkala diperlukan penyedotan untuk mengambil endapan limbah tersebut. Sedangkan air/cairannya dialirkan ke bagian kedua untuk diproses oleh mikroorganisme. Kemudian dialirkan kembali ke bagian selanjutnya begitu seterusnya hingga pada bagian akhir yang berisi filter berupa batuanvulcano, kemudian siap dialirkan ke drainase kota dengan aman. Pada septic tank ini setiap bagian atasnya diberi mainhole yang dapat dibuka pada saat perawatan atau penyedot limbah padatnya.
    Teknik ini dinamakan IPAL Komunal, yang artinya Instalasi Pengolahan Air Limbah Koloni (banyak warga) yang maksudnya adalah IPAL ini sangat dianjurkan untuk diterapkan pada perumahan atau kampung-kampung sehingga Instalasi pengolahan limbah menjadi satu kesatuan pada kawasan khusus, yang tentunya untuk menjaga sumbermata air sekitar yang terus terjaga.


    Keunggulan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Komunal:
    1. Lahan yang dibutuhkan sedikit karena dibangun di bawah tanah2. Biaya pengoperasian dan perawatan mudah dan mudah3. Efisiensi pengolahan limbah tinggi

    Kelemahan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Komunal:
    1. Biaya konstruksi bisa menjadi besar jika bahan filter tidak ada di sekitar.
    2. Diperlukan tenaga ahli untuk design dan pengawasan pembangunan konstruksi IPAL.
    3. Diperlukan tukang ahli untuk pekerjaan plester berkualitas tinggi (mencegah bocor/rembes)
    4. Harus ditempatkan pada daerah paling rendah pada suatu perkampungan / perumahan
Septic tank jenis pengolahan secara biologis disebut lebih ramah lingkungan karena dengan septic tank jenis ini,limbah diolah dengan penggunaan media cell dan bakteri pengurai. Media cell dan bakteri ini lah yang menguraikan limbah menjadi cair dan dengan bio filterisasi, cairan buangan menjadi aman, tanpa bau dan layak buang tanpa mencemari lagi lingkungan. dan jangan khawatir untuk kehabisan media bakteri. Karena bakteri seperti halnya manusia, yangmana akan terus berkembang biak dan akan mati (tidak seluruhnya) dengan sendirinya ketika jumlah "makannan yang diberikan habis"

PRINSIP KERJA PENGOLAHAN LIMBAH SECARA BIOLOGIS
  1. Limbah tinja masuk akan melalui screen yang memisahkan partikel kasar dan halus
  2. Setelah itu limbah tinja akan masuk kedalam kompartemen kedua dan mengalami proses penguraian pertama.
  3. Limbah tinja yang telah mengalami penguraian pertama mengalir melalui pipa transfer dan akan diurai kembali oleh bakteri. Bakteri pengurai merubah limbah tinja menjadi cairan.
  4. Limbah tinja telah terurai menjadi air yang sudah layak buang dan siap dialirkan ke drainase umum atau saluran got.
  5. Pada pipa outlet telah disediakan disinfectan tube ( berisi Klorin ) yang berfungsi untuk mencuci atau mensterilkan bakteri agar tidak ikut keluar bersama air dari septic tank. Untuk pengunaan Disinfectan dapat diaktifkan bila air septic tank dialirkan langsung ke drainase umum, namun apabila air septic tank dialirkan ke kolam ikan atau sejenisnya, maka pengunaan disinfectan tidak perlu, karena dapat meracuni ekosistem kolam ikan tersebut.

TIPS CARA PEMBUATAN SEPTICTANK YANG AMAN DAN BAIK UNTUK RUMAH

Setelah mengetahui beberapa jenis septic tank, sekarang kita perlu mengetahui tips dan cara mudah membuat septic tank yang aman, tidak mudah penuh, serta tidak mencemari lingkungan sekitar rumah.
  1. Buat ukuran septic tank dengan memperkirakan kapasitas penghuni rumah. Semakin banyak penghuni rumah (keluarga besar) maka sebaiknya septic tank juga berukuran besar, atau jika tidak memadai dengan ukuran besar akibat terbatasnya lahan, maka solusinya adalah membuat dua buah septic tank dengan lokasi yang berbeda. Hal ini berguna agar septic tank tidak mudah penuh, dan tahan lama.
  2. Ukuran pipa pembuangan dari WC harus berukuran besar, yaitu 4 inchi, jangan banyak belokan atau memakaielbow, agar kotoran mengalir dengan lancar bebas hambatan.
  3. Pipa pembuangan harus memiliki kemiringan yang cukup, sehingga kotoran cepat mengalir ke septic tank ketika di dorong oleh air siraman.
  4. Sediakan saluran udara agar tidak “meledak”, dan saluran pembuangan air melimpah pada ruang resapan septic tank, sehingga jika cairan atau air resapan penuh dapat mengalir keluar mengurangi tekanan udara yang tersumbat.
  5. Buat galian tanah sedalam 1,5 meter, lebar 1,3 meter, dan panjang 2,2 meter. Tanah galian dibuang disekitar lubang terlebih dahulu, atau jika tidak memadai tempatnya, dapat dibuang ditempat lain. Galian harus tegak lurus sehingga memudahkan ketika memasang dinding batu bata nantinya.
  6. Jika kondisi air tanah sangat deras (terdapat mata air yang deras), biasanya aka mengalami kesulitan ketika menggali. Tidak mengapa, siapkan beberapa ember plastik untuk membuang air di bawah galian, sembari melakukan penggalian hingga sedalam 1,5 meter.
  7. Jika galian telah selesai, usahakan secepat mungkin untuk mulai memasang dinding batu bata, sebab dikhawatirkan air akan semakin penuh. Sebagaimana telah diketahui bahwa cara memasang dinding batu bata untuk septic tank hampir sama caranya dengan dinding rumah. jadi saya kira tidak akan terlalu sulit.
  8. Pasang bagian dasar dengan pasangan satu bata, beri alas dengan nat adukan semen dan pasir. Pasangan berikutnya adalah pola setengah bata sebagaimana memasang dinding rumah. Ukuran 2,2 meter dibagi menjadi dua bagian, sehingga terdapat penyekat. Ruang pertama berfungsi sebagai penampung limbah padat, dan ruang kedua berfungsi sebagai penampung cairan limbah. Pada bagian tengah penyekat diberi lubang kecil agar terdapat ruang resapan.
  9. Dinding  dan lantai septic tank sebaiknya diplester kecuali pada ruangan resapan.
  10. Jika pemasangan batu bata telah selesai, sisakan sekitar 12 cm dari permukaan tanah untuk cor beton.
  11. Siapkan besi behel 8 mm sebanyak 5 batang, potong menjadi seukuran lebar dan panjang septic tank, bariskan dan susun dengan jarak 10 cm, kemudian diikat dengan kawat.
  12. Siapkan papan pada bagian atas pasangan bata, letakkan anyaman besi tadi, tutup sisi luar dengan papan setebal 10 cm.
  13. Lakukan pengecoran dengan menggunakan semen, pasir, dan koral. Perbandingan 1 : 2 : 3. Ketebalan coran maksimal adalah 10 cm. Beri lubang pada bagian atas ruang limbah cair dan pasang dengan tutup yang terbuat dari pipa PVC. Biasanya dapat dibeli di toko material bangunan.
  14. Tahap berikutnya adalah menyambung semua pipa pembuangan limbah padat dari kloset ke septic tank. Timbun dengan tanah.
  15. Usahakan letak kloset harus lebih tinggi dari septic tank, agar kotoran dapat dengan mudah masuk ke dalam septic tank.


EmoticonEmoticon